RSS
Wecome to my Blog, enjoy reading :)

Jumat, 28 Oktober 2011

Pengertian Floppy Disk






8-inch, 5 ¼ inci (tinggi penuh), dan 3 ½ inci drive




8-inch, 5 ¼ inci, dan 3 ½ inci floppy disk
Tanggal ditemukan
1969 (8-inci),
1976 (5 ¼ inci),
1982 (3 ½ inci)
Diciptakan oleh
IBM tim yang dipimpin oleh David L. Mulia
Controller melalui
Menyambungkan ke kabel






Pengertian Floppy Disk

Floppy disk adalah media penyimpanan data yang terdiri dari disk tipis, fleksibel ("floppy") penyimpanan magnetik media terbungkus dalam persegi atau persegi panjang plastik shell. Floppy disk dibaca dan ditulis oleh disk drive floppy atau FDD, inisial yang tidak harus bingung dengan "disk drive tetap," yang merupakan istilah lain untuk (tipe nonremovable dari) hard disk drive . Diciptakan oleh IBM, disket dalam 8-inci (200 mm), 5 ¼ inci (133,35 mm), dan 3 ½ inci (90 mm) format dinikmati bertahun-tahun sebagai bentuk populer dan di mana-mana penyimpanan data dan pertukaran, dari pertengahan 1970-an hingga akhir 1990-an. Sementara drive floppy disk masih memiliki beberapa kegunaan yang terbatas, terutama dengan warisan peralatan komputer industri, mereka sekarang telah banyak digantikan oleh USB flash drive , Eksternal Hard Drives , CD , DVD , dan kartu memori (seperti Secure Digital ).

Sejarah Floppy Disk

Awal sejarah floppy disk pada tahun 1967, pada saat IBM (International Bussiness Machines) menugaskan devisi media penyimpanannya untuk menciptakan sebuah system yang sederhana untuk meloading microcode kedalam mainframe 370.
Pada tahun 1971, Dibawah pimpinan Alan shugart dan para teknisi di IBM berhasil mengembangkan floppy disk yang pertama. Pada saat pertama ditemukan namanya bukan floppy disk, melainkan memory disk. Floppy disk diambil dari kata “floppy” yang berarti fleksibel, muncul karena memory disk tersebut yang sangat fleksibel.
Pada tahun 1975, sebuah perusahaan yang bernama Borroughs Corporation mengembangkan prototipe floppy disk berukuran 5 inci. Mereka menginginkan ada sebuah alat yang dapat menggantikan floppy disk yang berukuran 5 inci. Namun, Borroughs Corporation memutuskan untuk tidak melanjutkan proyek ini.
Di tahun 1976, disket dan disk drive yang telah fleksibel telah dibuat oleh Alan Shugart atas permintaan perusahaan komputer Laboratories, yang menginginkan agar disk drive dan floppy disk ini dapat gunakan pada komputer desktop mereka. Kemudian para produsen komputer lainnya mengikuti cara ini.
Dan pada tahun 80-an, Berbagai ukuran disk ditawarkan oleh berbagai perusahaan. Dan masing-masing sistem komputer menggunakan formatnya sendiri-sendiri.
Pada tahun 1981, Sony memperkenalkan disknya yang berukuran 3,5 inci. Pada tahun 1984, Apple computer memilih format disk produksi Sony tersebut untuk dipasangkan di computer Macintosh yang akhirnya menjadi format standar di Amerika.

Jenis – jenis Floppy Disk



Jenis Ukuran
Kapasitas
Kapasitas Range
Pembuat
3,5 inci
1,44 MB
400kb-1,44MB
SONY
3,5 inci
2,88 MB
-
IBM
5,2 inci
1,2 MB
200kb-1,22MB
SUGHART
8 inci
500 kb
100kb-500kb
IBM

Komponen Floppy Disk


1.      Write-protectab;
2.      Hub;
3.      Shutter;
4.      Plactic housting;
5.      Paper ring;
6.      Magnetic disk; dan
7.      Disk sector.

Penggunaan Terbaru

Disk magnetik fleksibel, atau disket (-ette adalah kecil akhiran ), merevolusi penyimpanan disk komputer pada 1970-an. Disket, yang sering disebut floppy disk atau disket oleh pengguna berbahasa Inggris, menjadi mana-mana pada 1980-an dan 1990-an dalam penggunaan dengan komputer pribadi dan komputer rumah , seperti Apple II , Macintosh , MSX 2 / 2 +, Amstrad BPK , Sinclair ZX Spectrum +3, Commodore 64 / 128 , Atari ST , Amiga dan IBM PC kompatibel , untuk mendistribusikan perangkat lunak, transfer data, dan membuat backup .
Sebelum hard disk menjadi terjangkau, disket sering juga digunakan untuk menyimpan komputer sistem operasi (OS) , di samping perangkat lunak aplikasi dan data. Komputer rumah yang paling memiliki OS utama (dan sering BASIC ) disimpan secara permanen di on-board ROM , dengan pilihan loading lebih canggih sistem disk operasi dari floppy, apakah itu sistem berpemilik, CP / M , atau lambat, DOS .
Pada awal 1990-an, ukuran peningkatan perangkat lunak berarti bahwa banyak program yang menuntut beberapa disket; paket besar seperti Windows atau Adobe Photoshop bisa menggunakan disk selusin atau lebih. Menjelang akhir 1990-an, distribusi paket lebih besar sehingga secara bertahap beralih ke CD-ROM (atau distribusi online untuk program yang lebih kecil).
Mekanis yang tidak kompatibel kepadatan lebih tinggi-format diperkenalkan (misalnya Iomega Zip disk ) dan singkat populer, tetapi penerapan dibatasi oleh persaingan antara format berpemilik, dan kebutuhan untuk membeli drive mahal untuk komputer dimana media akan digunakan. Dalam beberapa kasus, seperti dengan Zip drive, kegagalan dalam penetrasi pasar diperparah oleh rilis lebih baru yang lebih tinggi kapasitas versi dari drive dan media yang tidak maju-kompatibel dengan drive yang asli, sehingga memecah-belah basis pengguna antara baru pengguna dan pengadopsi awal yang tidak bersedia untuk membayar upgrade begitu cepat. Sebuah ayam atau telur skenario terjadi, dengan konsumen waspada mahal membuat investasi menjadi terbukti dan teknologi berubah dengan cepat, dengan hasil bahwa tidak ada teknologi mampu membuktikan diri dan menstabilkan pasar kehadiran mereka. Segera, murah CD recordable dengan kapasitas lebih besar, yang juga kompatibel dengan infrastruktur yang ada CD-ROM drive, membuat teknologi floppy baru berlebihan. Keuntungan terakhir dari disket, usabilitas, sebagian besar balas oleh -writable CD kembali . Kemudian, kemajuan dalam perangkat berbasis flash dan adopsi luas dari USB antarmuka yang disediakan alternatif lain yang, pada gilirannya, membuat penyimpanan optik usang bahkan untuk beberapa tujuan. Memang salah satu produsen terbesar peralatan elektronik, Phillips, menghentikan produksi disket pada tahun 2007. 
Upaya untuk melanjutkan disket tradisional adalah SuperDisk (LS-120) di akhir 1990-an, dengan kapasitas 120 MB (sebenarnya 120,375 MB ), yang kompatibel dengan standar 3 ½ inci floppy. Untuk beberapa waktu, produsen PC enggan untuk menghapus drive floppy karena banyak IT departemen dihargai built-in mekanisme transfer file yang selalu bekerja dan tidak membutuhkan device driver untuk beroperasi dengan benar. Namun, produsen dan pengecer telah semakin mengurangi ketersediaan komputer dilengkapi dengan floppy drive dan dari disk itu sendiri. Meluasnya dukungan built-in sistem operasi untuk USB flash drive, dan bahkan dukungan BIOS boot untuk perangkat tersebut pada sistem paling modern, telah membantu proses bersama.
Eksternal USB drive berbasis floppy disk yang tersedia untuk komputer tanpa floppy drive, dan mereka bekerja pada setiap mesin yang mendukung USB Mass Storage Device. Banyak sistem modern bahkan memberikan dukungan firmware untuk boot ke drive USB-mount floppy.
Windows XP masih memerlukan penggunaan floppy drive untuk menginstal pihak ketiga RAID , SATA , dan AHCI hard drive, kecuali CD install dimodifikasi untuk menyertakan driver. Disesuaikan Windows XP install CD dapat dibuat dengan program seperti nLite . Persyaratan ini hanya menjatuhkan dengan diluncurkannya Windows Vista pada tahun 2007. Motherboard PC yang paling masih akan tetap mencoba untuk boot dari floppy drive, tergantung pada pengaturan CMOS. 

0 komentar:

Popular Posts

DwieLovasket. Diberdayakan oleh Blogger.
 
Copyright 2009 .:dwi lovasket:. Powered by Blogger
Blogger Templates created by Deluxe Templates
Wordpress by Ezwpthemes